SAMBUTAN JUBLI BUAH PUKUL LIAN KE-118 TAHUN


(5hb Januari 1897-5hb Januari 2015)

Friday, April 16, 2010

Membentuk Disiplin Diri Melalui Buah Pukul ( Siri 1)

Bagi pengamal senibeladiri lahir di Johor dan Pahang terutama di sekitar Mersing,Batu Pahat,Kluang,Endau-Rompin dan Kuantan..Buah Pukul merupakan seni pertarungan yang tidak asing lagi.Mengikut sejarah ia dibawa oleh seorang pedagang Yunan datang berdagang dan berdakwah melalui Johor/Singapura.Diperturunkan ilmu pertarungan ini kepada 2 orang tokoh dan juga pendekar tersohor Sultan Ibrahim iaitu Dato' Awang Bin Ali ( Dato' Awang Daik Al-Hakim) dan Pak Long Mohammad Yassin.Melalui keduanya permainan/seni buah pukul berkembang biak melahirkan guru-guru dan pengamal-pengamal buah pukul yang terkenal.

Saya tidak ingin mengulas atau kupas siapakah guru-guru ini.Apa yang ingin saya kongsi adalah ilmu, pelajaran yang saya perolehi hasil didikan mereka ini yang boleh diterapkan didalam perjalanan hidup kita sehari-hari.Dari aspek didikan agama,menguruskan rumahtangga hinggalah menguruskan perniagaan/pekerjaan (dalam konteks saya sebagai seorang saudagar/pedagang).

Dari aspek didikan agama ketika pembukaan gelanggang atau ingin memulakan latihan pastinya perkara pertama yang disuruh oleh guru adalah membaca doa pembukaan(Al-Fatihah atau apa sahaja doa mengikut kepercayaan agama masing-masing).Tidak hanya itu kita diajar,diasuh dan di didik agar taat akan perintah Allah s.w.t ( Amal ma'ruf nahi mungkar),mengerjakan segala perintahNya serta meninggalkan laranganNya.Disamping itu pelatih & pengamal wajib mentaati ibubapa,guru dan amirul mukminin.Melalui didikan ini kita terus berjalan di laluan yang lurus berpandukan Al-Quran.Melalui agama juga rohani diri diperkuatkan agar tidak sesat agar tidak kosong dalam menempuhi kehidupan yang mencabar.Bagi yang tiada pegangan agama atau lemah tiang kepercayaan kepadaNya maka terjadilah bunuh diri dan pelbagai lagi penyakit diri masa kini.Disamping itu setiap pelatih baru atau pengamal diterapkan semangat cintakan agama,bangsa dan negara samada kita sedar atau tidak.

No comments: