SAMBUTAN JUBLI BUAH PUKUL LIAN KE-118 TAHUN


(5hb Januari 1897-5hb Januari 2015)

Tuesday, August 31, 2010

Majlis Berbuka Puasa Anjuran Pengerusi LP Lembah Kelang


(Gambar ihsan Liannewskool.blogspot.com)

Bismillahirahmanirahim..

Alhamdulillah syukur kehadrat Allah s.w.t majlis yang berlangsung di Surau Al-Akidah,Kelana Jaya berjalan dengan lancar dan meriah.Majlis turut dihadiri oleh ADUN Seri Setia,YB Encik Nik Nazmi Nik Ahmad bersama rombongan rantingnya.Tahun ini majlis turut meraikan Anak-anak Yatim serta Perkumpulan Ibu-Ibu Tunggal Kg Dato Harun.

Setengah jam sebelum berbuka puasa majlis diserikan dengan persembahan nasyid dari kumpulan yang diraikan..sayu dan hiba tatkala mendengar rintihan dan luahan hati serta persaan mereka melalui bait-bait nasyid yang didendangkan..Syukur Alhamdulillah sekali lagi kerana Cikgu Misai mejemput saya sekeluarga untuk hadir bersama program ini..walaupun saya sangat aktif dalam pertubuhan kebajikan dan khidmat sosial masyarakat yang dimiliki keluarga namun ini tidak bermakna saya lali dari perasaan sedih apabila mengenangkan nasib mereka yang kurang bernasib baik dan berkemampuan..hampir menitis air matabila mendengar persembahan mereka..

Majlis kali ini juga meriah dengan kehadiran adik beradik Lian Padukan yang sering berlengan dan berkaki disitu.Antara yang hadir ialah senior-senior saya iaitu Cikgu Faizal,Cikgu Nasrul dan Cikgu Sir Tokpin.Disamping itu saudara seangkatan iaitu Khairul 'Catering' dan beberapa sahabat yang lain.Yang paling ringan tulang sahabat junior saya..iaitu Saudara Aznan USJ.Terharu dengan keikhlasan dan keakraban persahabatan yang terpancar dari setiap yang disebut apabila bersua..ada sahaja perkembangan,gelak tawa dan cerita yang dikongsikan seperti lama tak jumpa..begitulah kami.Semoga ikatan ini ibarat air yang dicincang takkan putus..

Banyak gambar-gambar sepanjang majlis berlangsung diambil oleh saya dan Cikgu Nasrul..cuma belum sempat nak update di blog ini..Insyallah akan muncul sedikit masa lagi..Majlis seumpana ini harus diteruskan dari semasa ke semasa.Terima kasih Abang Din kerana memberi peluang kepada kami pendedahan tanggungjawab sosial kepada masyarakat turut perlu diutamakan tidak hanya tertutup minda dengan hanya berbuah pukul semata-mata.

Monday, August 30, 2010

SELAMAT MENYAMBUT HARI KEBANGSAAN KE-53



Bismillahirahmanirahim..

Saya ingin merakamkan ucapan tahniah kepada negaraku tercinta yang menyambut ulang tahun kelahirannya yang ke-53 tahun.Banyak pencapaian luar biasa yang dikecapi hasil perjuangan para pejuang kemerdekaan samada dengan mengangkat senjata ataupun di meja rundingan.Sama-samalah kita sebagai rakyat Malaysia berdoa agar kesenangan dan kemakmuran yang dikecapi hari ini berkekalan hendaknya..Hentikanlah segala provokasi perkauman dan agama kerana buruk padahnya apabila cuba bermain api kebencian dan persengketaan.Ambillah iktibar negara-negara jiran yang sedang atau pernah dilanda kancah perang saudara mahupun pembersihan etnik.

Saya masih memegang congankata yang disemai sejak sekolah "JOHOR NEGERIKU..MALAYSIA NEGARAKU"

Dirgahayu Malaysiaku Tercinta!Hayatilah Lagu Negaraku

"NEGARAKU..TANAH TUMPAHNYA DARAHKU
RAKYAT HIDUP BERSATU DAN MAJU
RAHMAT BAHAGIA TUHAN KURNIAKAN
RAJA KITA SELAMAT BERTAKHTA
RAHMAT BAHAGIA TUHAN KURNIAKAN
RAJA KITA SELAMAT BERTAKHTA"

Saturday, August 28, 2010

Pelapis Baru Pelatih di Gelanggang Kelana Jaya

Bismillahirahmanirahim..

Hari Khamis malam Jumaat yang lalu saya ber'sms' dengan beberapa rakan senior dan sama batch untuk berlatih di Gelanggang Surau Al-Akidah (ada yang tersasul jadi surau Al-Furqan,hehehe..)Gelanggang yang diselia oleh Pengerusi Lian Padukan Kuala Lumpur & Selangor,iaitu Cikgu Shahruddin Ahmad a.k.a Cikgu Din Misai.Sementara saya berborak dengan Cikgu Ha Lurus a.k.a Nasrul dan sambil menunggu Cikgu Misai bertadarus tetiba diri terkejut apabila rakan-rakan junior/pelapis turut muncul.Mereka terdiri daripada sekumpulan sahabat yang datang dari USJ.Mereka dh dikatakan mula berlatih sejak 3 minggu lalu(3 x kelas latihan).Mereka terdiri daripada saudara Aznan,saudara Wan,Saudara Aris dan beberapa lagi sahabat mereka.Meriah la jadi gelanggang Kelana Jaya...

Alhamdulillah..merekalah jadi tempat kami yang senior menajamkan pemahaman yang selama ini dicurahkan..dalam masa yang sama biasalah..adat junior kena dengan senior jadi punching bag(tapi mereka nampak positif dan redha')..Jangan risau ada budak junior lagi pasni korang punye turn lak gasak dorang..Dalam tradisi latihan kita memang begini..kena tibai senior bukan kerana benci atau iri hati tapi kerana ikhlas agar sama-sama merasai ilmu yang diberi.Yang senior dapat berkat memahami yang junior selain dapat rasa tangan dan kaki dapat keakraban dan keikhlasan senior yang ditugaskan.Masing2 mempunyai pemahaman sendiri jadi bercambahlah ilmu...dulu kami pun sama merasai..kena titik dan terpa Cikgu Faizal..kena badik dengan Cikgu Nasrul kena bisa perisai dengan Cikgu Tokpin..

Saya berasal dari Gelanggang Kapar yang dipimpin oleh Cikgu Azhar berasa bertuah kerana diberi peluang dengan izinnya untuk menghalus permainan saya dengan Cikgu Misai.Dah agak lama tidak bertemu sua dan berlatih di Kapar(selepas habis silibus)..Rindu sangat dengan rakan2 disana.Rakan segelanggang dari Kapar yang sering berteman di Kelana Jya adalah saudara Nazri 'Kaji Cuaca'.Insyallah selepas Raya saya akan aktif semula disana disamping terus menghalusi permainan dengan Cikgu Misai.Rakan-rakan diluar sana ambillah peluang berguru dengan setiap cikgu-cikgu Khatam Lian Padukan kerana setiap mereka mempunyai signature masing-masing yang unik.
Kepada sahabat-sahabat dan adik-adik pelapis teruskan berlatih jangan putus asa.Bak kata tokoh Buah Pukul "Buah Pukul ni tidaklah susah sangat kalu tidak tak adalah guru-guru sekarang dan juga tidaklah senang sangat kerana yang dapat pun tidaklah ramai sangat"

Semoga ikatan ukhwah bertaut dengan harmonis dan ikhlas..Insyallah ilmu menjadi berkat dan hijab Buah Pukul terbuka untuk anda yang berkehendak..Hormati Guru dan mereka yang lebih dulu agar penyatuan terus mekar tanpa pengkhianatan dan penderhakaan..

Sunday, August 22, 2010

TUJUAN BUAH

Maksud tujuan buah ada 2

1. Tidak hendak kena
2. Hendak mengena

Maka cara-cara tidak hendak kena dan hendak mengena itulah yang dinamakan BUAH. Contohnya jika kita tengok orang bertumbuk. Si 'A' itu tidak kene penumbuk lawannya, sebaliknya penumbuk si 'A' mengena lawannya. Maka, kita pergi jumpa si 'A' untuk belajar macam mana caranya dia boleh tidak kena dan boleh mengena (BUAH nya), atau dipanggil RAHSIA. Bila si 'A' sudi mengajar kita apa yang ingin kita ketahui tadi, maknanya dia telah membuka RAHSIA dia kepada kita. Sebab itu lah dikatakan RAHSIA murid pada guru dan RAHSIA guru pada murid.
Maka sebab itu lah orang buat gelanggang bertutup dan hanya muridnya sahaja yang boleh tahu RAHSIAnya. Oleh itu, bagi pihak kita (murid)tidak boleh membuka RAHSIA kepada sebarang orang.jika kita buat begitu bukan saja RAHSIA kita terbuka malah RAHSIA rakan2 seperguruan kita, GURU kita dan rakan2 seperguruan GURU kita semuanya turut terbuka sama kalau semua orang tahu itu bukan RAHSIA lagi apa kata kalau yang tahu itu MUSUH kita,oleh sebab itu pada permulaan hendak belajar dulu di kehendaki kita memberi pengeras dan ber emas sepuluh mengaku MURID CONTOH seperti kahwin setelah diijab kabul diberi emas kahwin baru boleh diserah segala RAHSIA Tujuan Buah ialah tidak hendak kena hendak mengena jika tidak hendak kena mesti buat salah satu dari empat perkara:

1. Yang menuju SIMPANG KAN
2. Yang kena tuju BERALIH
3. Ada kan DINDING
4. Jangan beri SAMPAI

(Dipetik dari blog Mat Samurai Berbicara : Untuk Pengetahuan pembaca Pak Mat Samurai @ Guru Suleiman Arifin merupakan Guru Buah Pukul Mersing yang pernah menjadi guru peribadi kepada Guru Utama Lian PAdukan Malaysia,Ayahanda Haji Hasyim.

Wushu Hung Gar & Muay Boran

Bismillahirahmanirahim...





Sementara menunggu golongan wanita dirumah saya menyiapkan juadah bersahur saya mencari-cari bahan untuk dimuatkan didalam blog ini..berikut merupakan penemuan saya..Dua gambar diatas merupakan antara Seni Tempur Buah Pukul kepada Cina dan Siam..perhatikan gambarnya yang mana ada antaranya terdapat didalam buah pukul Melayu..Sesuai kata-kata Ayahanda Haji Hasyim : " Yang lama usah dibuang yang baru tetap dipadukan"

Selamat Bersahur dan Menjalani Ibadah Berpuasa..

Friday, August 20, 2010

Bergerak Lebih Luas dan Kehadapan

Bismillahirahmanirahim..

Lian Padukan yang suatu masa bermain dan berkembang hanya di sekitar Johor Bahru dan negeri Johor Darul Ta'zim umumnya tapi kini perkembangannya sungguh drastik.Kini gelanggangnya boleh terdapat dimana-mana khasnya disekitar Lembah Kelang serta dilain-lain negeri.Perkembangan sihat ini tidak datang bergolek dan berlaku semalaman.Ianya hasil kerja yang padu dan bersungguh-sungguh guru-guru khatam yang dipimpin oleh Guru Utama,Ayahanda Haji Hasyim.Di Johor Ayahanda dibantu oleh guru-guru khatam yang dipimpin oleh Cikgu Zaharuddin a.k.a Cikgu Din Gondrong,Kuala Lumpur & Selangor oleh Cikgu Shahruddin a.k.a Cikgu Din Misai,Melaka oleh Cikgu Boy,Pahang oleh Dato' Paduka Azmi dan Cikgu Kamal,Pulau Pinang & Utara oleh Cikgu Hisham a.k.a Sham Giant & Terengganu oleh Cikgu Aimi.Insyallah sedikit hari lagi Perak Darul Ridzuan akan menyusul dibawah pimpinan Cikgu Azhar Kapar.Pelbagai ranjau,suka dan duka dalam memperkembangkan seni tempur yang berakar-umbi dari bumi Johor ini hingga terdaftarnya Lian Padukan Malaysia.Satu episod sejarah terlakar.

Usaha yang kini membuahkan hasil tidak harus dihentikan malah harus terus dibajai dengan pelbagai usaha menaiktarafan(upgrade),program-program pembangunan yang lebih holistik dan menarik serta seminar-seminar yang menjurus memperkenalkan seni tempur ini dimata dunia.Kerjasama dengan perguruan yang berpaksikan Lian Buah Pukul juga boleh diambil berat dalam memartabatkan seni tempur Lian Buah Pukul umumnya kepada seluruh peringkat masyarakat.

Pengenalan seni tempur ini kepada penguatkuasa undang-undang negara seperti PDRM,Kastam,Angkatan Tentera dan lain-lain agensi penguatkuasa kerajaan tempatan harus dipergiatkan kerana dewasa ini sudah menjadi trend mereka menjemput Grand Master/Mahaguru dari luar negara bagi melatih anggota-anggota pasukan terbabit dalam seni tempur yang efisyen dalm pertarungan jalanan.Sayang kepakaran didalam negara dianak tirikan tetapi sekiranya langkah-langkah yang wajar diambil pasti trend ini akan kembali kearah tempatan.Justeru itu setiap perguruan Lian Buah Pukul umumnya Lian Padukan khasnya harus mengambil inisiatif yang progresif agar dapat mengubah landskap trend ini...

Wednesday, August 18, 2010

Hero Lian Padukan Selamatkan Orang Tua Kemalangan

Bismillahirahmanirahim..

Baru-baru ini saya tatkala saya sedang teringatkan beliau tetiba saya terima sms dari beliau.Beliau adalah orang yang saya hormati...Sms berbunyi begini..beliau baru sahaja tibai sorang yang kurang ajar kerana melanggar seorang tua dengan cucunya...Terkesima sementara dibuatnya apabila terbaca bait-bait ayat sms terbabit...terdetik dihati masih ganas lagi dia ni..huhuhu...Mengikut kata beliau lagi teruk juga kena si kurang ajar kena penangannya...

Itulah sifat heroik yang harus dicontohi dan diteladani setiap lapisan masyarakat khasnya anak-anak muridnya...Semoga beliau sentiasa sihat walafiat dan dieri kegembiraan sentiasa hendaknya Amin....

P/S : Nak tahu carilah siapakah gerangannya yang diceritakan diatas..

Sunday, August 15, 2010

Legendari Wong Fei Hung




Sudah banyak orang yang tahu bahwa tokoh bahari legendaris asal Cina, Sam Poo Kong alias Muhammad Cheng Ho adalah seorang Muslim. Namun nampaknya masih banyak yang belum tahu bahwa masih banyak tokoh China legendaris yang ternyata beragama Islam. Dua di antaranya ialah Wong Fei Hung dan Judge Bao.

Selama ini kita hanya mengenal Wong Fei Hung sebagai jagoan Kung fu dalam film Once Upon A Time in China. Dalam film itu, karakter Wong Fei Hung diperankan oleh aktor terkenal Hong Kong, Jet Li. Namun siapakah sebenarnya Wong Fei Hung?

Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Pengobatan, dan Ahli Beladiri legendaris yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga supremasi kekuasaan Komunis di China.

Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais. Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di-bahasa-arab-kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong.

Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah seorang Ulama, dan tabib ahli ilmu pengobatan tradisional, serta ahli beladiri tradisional Tiongkok (wushu/kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik pengobatan bernama Po Chi Lam di Canton (ibukota Guandong). Wong Kay-Ying merupakan seorang ulama yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi. Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenal sebagai salah satu dari Sepuluh Macan Kwantung. Posisi Macan Kwantung ini di kemudian hari diwariskannya kepada Wong Fei Hung.

Kombinasi antara pengetahuan ilmu pengobatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjang oleh keluhuran budi pekerti sebagai Muslim membuat keluarga Wong sering turun tangan membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Karena itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati dan mengidolakan Keluarga Wong.

Pasien klinik keluarga Wong yang meminta bantuan pengobatan umumnya berasal dari kalangan miskin yang tidak mampu membayar biaya pengobatan. Walau begitu, Keluarga Wong tetap membantu setiap pasien yang datang dengan sungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah pandang bulu dalam membantu, tanpa memedulikan suku, ras, agama, semua dibantu tanpa pamrih.

Secara rahasia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch’in yang korup dan penindas. Dinasti Ch’in ialah Dinasti yang merubuhkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.

Wong Fei-Hung mulai mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarinya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung sukses melahirkan Jurus Tendangan Tanpa Bayangan yang legendaris. Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemukan, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, kakak seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang lolos dari peristiwa pembakaran dan pembantaian oleh pemerintahan Dinasti Ch’in pada 1734.

Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch’in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea). Jika saja pemerintah Ch’in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggris, Jepang), pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu niscaya akan berhasil mengusir pendudukan Dinasti Ch’in.

Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung kemudian berguru pada ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli pengobatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berhasil mengembangkannya menjadi lebih maju. Kemampuan beladirinya semakin sulit ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat taktis namun efisien yang dinamakan Jurus Cakar Macan dan Jurus Sembilan Pukulan Khusus. Selain dengan tangan kosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata. Masyarakat Canton pernah menyaksikan langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berhasil menghajar lebih dari 30 orang jagoan pelabuhan berbadan kekar dan kejam di Canton yang mengeroyoknya karena ia membela rakyat miskin yang akan mereka peras.

Dalam kehidupan keluarga, Allah banyak mengujinya dengan berbagai cobaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia Canton. Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena istri-istrinya meninggal dalam usia pendek. Setelah istri ketiganya wafat, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya.

Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad’afin (tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya. Wong Fei-Hung wafat dengan meninggalkan nama harum yang membuatnya dikenal sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah kepada seorang muslim selain mati Syahid. Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Alah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya. Amin.

Wong Fei Hung Adalah Islam………?, Sekarang Malah Punya Nama Arab Lagi FAISAL HUSSEIN WONG dan Wong Fei Hung dipercaya muslim adalah salah satu pendiri atau penyebar agama ISLAM di China malah yang lebih unik lagi katanya ternyata tehnik pengobatan Wong Fei Hung seperti akupuntur / tusuk jarum, totok saraf, sambung tulang, dst………. itu berasal dari Arab atau mungkin nyontek Al Qur’an……

(dipetik dari Fris-Formasi.blogspot.com)

BILA SEORANG PADERI MEMBUKA RAHSIA

Ada seorang pemuda Arab yang baru saja menyelesaikan bangku kuliahnya di Amerika. Pemuda ini adalah salah seorang yang diberi nikmat oleh Allah berupa pendidikan agama Islam bahkan dia mampu mendalaminya. Selain belajar, dia juga seorang juru dakwah Islam. Ketika berada di Amerika, dia berkenalan dengan salah seorang Nasrani. Hubungan mereka semakin akrab, dengan harapan semoga Allah s.w.t. memberinya hidayah masuk Islam.

Pada suatu hari mereka berdua berjalan-jalan di sebuah perkampungan di Amerika dan melintas dekat sebuah gereja yang terdapat di kampung tersebut. Temannya itu meminta agar dia turut masuk ke dalam gereja. Mula mula dia keberatan, namun karena desakan akhirnya pemuda itu pun memenuhi permintaannya lalu ikut masuk ke dalam gereja dan duduk di salah satu bangku dengan hening, sebagaimana kebiasaan mereka.




Ketika paderi masuk, mereka serentak berdiri untuk memberikan penghormatan lantas kembali duduk. Di saat itu, si paderi agak terbeliak ketika melihat kepada para hadirin dan berkata, "Di tengah kita ada seorang Muslim. Aku harap dia keluar dari sini."

Pemuda Arab itu tidak bergerak dari tempatnya. Paderi tersebut mengucapkan perkataan itu berkali-kali, namun dia tetap tidak bergerak dari tempatnya. Hingga akhirnya paderi itu berkata, "Aku minta dia keluar dari sini dan aku menjamin keselamatannya. " Barulah pemuda ini beranjak keluar.

Di ambang pintu, pemuda bertanya kepada sang paderi, "Bagaimana anda tahu bahwa saya seorang Muslim?"

Paderi itu menjawab, "Dari tanda yang terdapat di wajahmu."

Kemudian dia beranjak hendak keluar. Namun, paderi ingin memanfaatkan keberadaan pemuda ini dengan mengajukan beberapa pertanyaan, tujuannya untuk memalukan pemuda tersebut dan sekaligus mengukuhkan ugamanya. Pemuda Muslim itupun menerima tentangan debat tersebut.

Paderi berkata, "Aku akan mengajukan kepada anda 22 pertanyaan dan anda harus menjawabnya dengan tepat."

Si pemuda tersenyum dan berkata, "Silakan!"

Sang paderi pun mulai bertanya, "Sebutkan satu yang tiada duanya, dua yang tiada tiganya, tiga yang tiada empatnya, empat yang tiada limanya, lima yang tiada enamnya, enam yang tiada tujuhnya, tujuh yang tiada delapannya, delapan yang tiada sembilannya, sembilan yang tiada sepuluhnya, sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh, sebelas yang tiada dua belasnya, dua belas yang tiada tiga belasnya, tiga belas yang tiada empat belasnya."

"Sebutkan sesuatu yang dapat bernafas namun tidak mempunyai ruh! Apa yang dimaksud dengan kuburan berjalan membawa isinya? Siapakah yang berdusta namun masuk ke dalam surga? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah namun Dia tidak menyukainya? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dengan tanpa ayah dan ibu!"

"Siapakah yang tercipta dari api, siapakah yang diazab dengan api dan siapakah yang terpelihara dari api? Siapakah yang tercipta dari batu, siapakah yang diazab dengan batu dan siapakah yang terpelihara dari batu?"

"Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap besar! Pohon apakah yang mempunyai 12 ranting, setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah naungan dan dua di bawah sinaran matahari?"

Mendengar pertanyaan tersebut, pemuda itu tersenyum dengan keyakinan kepada Allah.

Setelah membaca Basmalah dia berkata,

-Satu yang tiada duanya ialah Allah s.w.t..

-Dua yang tiada tiganya ialah Malam dan Siang. Allah s.w.t. berfirman, "Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda (kebesaran kami)."
(Al-Isra': 12).

-Tiga yang tiada empatnya adalah kesilapan yang dilakukan Nabi Musa ketika Khidir menenggelamkan sampan, membunuh seorang anak kecil dan ketika menegakkan kembali dinding yang hampir roboh.

-Empat yang tiada limanya adalah Taurat, Injil, Zabur dan al-Qur'an.

-Lima yang tiada enamnya ialah Solat lima waktu.

-Enam yang tiada tujuhnya ialah jumlah Hari ketika Allah s.w.t. menciptakan makhluk.

-Tujuh yang tiada delapannya ialah Langit yang tujuh lapis. Allah s.w.t. berfirman, "Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Rabb Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang." (Al-Mulk: 3).

-Delapan yang tiada sembilannya ialah Malaikat pemikul Arsy ar-Rahman. Allah s.w.t. berfirman, "Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu delapan orang malaikat men-junjung 'Arsy Rabbmu di atas (kepala) mereka." (Al-Haqah: 17).

-Sembilan yang tiada sepuluhnya adalah mu'jizat yang diberikan kepada Nabi Musa yaitu: tongkat, tangan yang bercahaya, angin topan, musim paceklik, katak, darah, kutu dan belalang.*

-Sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh ialah Kebaikan. Allah s.w.t. berfirman, "Barang siapa yang berbuat kebaikan maka untuknya sepuluh kali lipat." (Al-An'am: 160).

-Sebelas yang tiada dua belasnya ialah jumlah Saudara-Saudara Nabi Yusuf .

-Dua belas yang tiada tiga belasnya ialah Mu'jizat Nabi Musa yang terdapat dalam firman Allah, "Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman, 'Pukullah batu itu dengan tongkatmu.' Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air." (Al-Baqarah: 60).

-Tiga belas yang tiada empat belasnya ialah jumlah Saudara Nabi Yusuf ditambah dengan ayah dan ibunya.

-Adapun sesuatu yang bernafas namun tidak mempunyai ruh adalah waktu Subuh. Allah s.w.t. ber-firman, "Dan waktu subuh apabila fajarnya mulai menyingsing. " (At-Takwir: 18).

-Kuburan yang membawa isinya adalah Ikan yang menelan Nabi Yunus AS.

-Mereka yang berdusta namun masuk ke dalam surga adalah saudara-saudara Nabi Yusuf , yakni ketika mereka berkata kepada ayahnya, "Wahai ayah kami, sesungguhnya kami pergi berlumba-lumba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala." Setelah kedustaan terungkap, Yusuf berkata kepada mereka, " tak ada cercaan terhadap kamu semua." Dan ayah mereka Ya'qub berkata, "Aku akan memohonkan ampun bagimu kepada Rabbku. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Yusuf:98)

-Sesuatu yang diciptakan Allah namun tidak Dia sukai adalah suara Keldai. Allah s.w.t. berfirman, "Sesungguhnya sejelek-jelek suara adalah suara keldai." (Luqman: 19).

-Makhluk yang diciptakan Allah tanpa bapa dan ibu adalah Nabi Adam, Malaikat, Unta Nabi Shalih dan Kambing Nabi Ibrahim.

-Makhluk yang diciptakan dari api adalah Iblis, yang diazab dengan api ialah Abu Jahal dan yang terpelihara dari api adalah Nabi Ibrahim. Allah s.w.t. berfirman, "Wahai api dinginlah dan selamatkan Ibrahim." (Al-Anbiya': 69).

-Makhluk yang terbuat dari batu adalah Unta Nabi Shalih, yang diazab dengan batu adalah tentara bergajah dan yang terpelihara dari batu adalah Ashabul Kahfi (penghuni gua).

-Sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap perkara besar adalah Tipu Daya wanita, sebagaimana firman Allah s.w.t.? "Sesungguhnya tipu daya kaum wanita itu sangatlah besar." (Yusuf: 28).

-Adapun pohon yang memiliki 12 ranting setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah teduhan dan dua di bawah sinaran matahari maknanya: Pohon adalah Tahun, Ranting adalah Bulan, Daun adalah Hari dan Buahnya adalah Solat yang lima waktu, Tiga dikerjakan di malam hari dan Dua di siang hari.

Paderi dan para hadirin merasa takjub mendengar jawapan pemuda Muslim tersebut. Kemudian dia pun mula hendak pergi. Namun dia mengurungkan niatnya dan meminta kepada paderi agar menjawab satu pertanyaan saja. Permintaan ini disetujui oleh paderi.

Pemuda ini berkata, "Apakah kunci surga itu?" mendengar pertanyaan itu lidah paderi menjadi kelu, hatinya diselimuti keraguan dan rupa wajahnya pun berubah. Dia berusaha menyembunyikan kekuatirannya, namun tidak berhasil. Orang-orang yang hadir di gereja itu terus mendesaknya agar menjawab pertanyaan tersebut, namun dia cuba mengelak.

Mereka berkata, "Anda telah melontarkan 22 pertanyaan kepadanya dan semuanya dia jawab, sementara dia hanya memberi cuma satu pertanyaan namun anda tidak mampu menjawabnya! "

Paderi tersebut berkata, "Sesungguh aku tahu jawapannya, namun aku takut kalian marah."

Mereka menjawab, "Kami akan jamin keselamatan anda. "

Paderi pun berkata, "Jawapannya ialah: Asyhadu An La Ilaha Illallah Wa Wa Asyhadu Anna Muhammadar Rasulullah."

Lantas paderi dan orang-orang yang hadir di gereja itu terus memeluk agama Islam. Sungguh Allah telah menganugerahkan kebaikan dan menjaga mereka dengan Islam melalui tangan seorang pemuda Muslim yang bertakwa.**

* Penulis tidak menyebutkan yang kesembilan (pent.)
** Kisah nyata ini diambil dari Mausu'ah al-Qishash al-Waqi'ah melalui internet, www.gesah.net


NOTA:

Ini adalah artikel sulung dari qasha dan merupakan sebuah artikel yang cukup bagus. Ia dapat menyedarkan kita agar membaca dan memahami isi kandungan Al-Qur'an bagi membolehkan kita menangkis tohmahan dan menjawab pertanyaan orang-orang kafir.

Saya pernah membaca dari satu buku bahawa sebenarnya paderi Kristian tahu bahawa Kunci Syurga itu adalah Dua Kalimah Syahadah. Kerana itu (kononnya) apabila nazak seorang Kristian, maka paderi akan datang membisikkan kalimah itu ke telinganya dengan harapan dia akan mati dalam Islam. Saya tidak pasti sama ada dakwaan ini (membisikkan ke telinga orang nazak) benar atau tidak. Namun saya pasti ahli kitab Kristian tahu bahawa Kunci Syurga adalah Dua Kalimah Syahadah. Cuma, mereka tidak mahu mengaku (kebenaran Islam) kerana bimbang akan kehilangan pangkat dan kedudukan duniawi.

(Artikel dipetik dari Amir Alakada.multiply.com)

Saturday, August 14, 2010

AL-BATTAR PEDANG MUHAMMAD RASULULLAH


(Pedang Al-Battar)

l Battar adalah sebuah pedang Nabi Muhammad SAW sebagai hasil rampasan dari Banu Qaynaqa. Pedang ini disebut sebagai ‘Pedangnya para nabi‘, dan di dalam pedang ini terdapat ukiran tulisan Arab yang berbunyi : ‘Nabi Daud AS, Nabi Sulaiman AS, Nabi Musa AS, Nabi Harun AS, Nabi Yusuf AS, Nabi Zakaria AS, Nabi Yahya AS, Nabi Isa AS, Nabi Muhammad SAW’. Di dalamnya juga terdapat gambar Nabi Daud AS ketika memotong kepala dari Goliath, orang yang memiliki pedang ini pada awalnya. Di pedang ini juga terdapat tulisan yang diidentifikasi sebagai tulisan Nabataean. Sekarang pedang ini berada di Museum Topkapi, Istanbul. Berbentuk blade dengan panjang 101 cm. Dikabarkan bahwa ini adalah pedang yang akan digunakan Nabi Isa AS kelak ketika dia turun ke bumi kembali untuk mengalahkan Dajjal.

Tuesday, August 10, 2010

SALAM RAMADHAN 1431 H



Bismillahirahmanirahim..

Salam kepada semua pembaca blog ini samada ahli keluarga Lian Padukan,aliran Buah Pukul yang lain yang muslim mahupun yang bukan muslim saya ingin mengucapkan selamat menyambut dan mengerjakan ibadah puasa dibulan Ramadhan yang mulia.Banyak yang boleh diambil pelajaran dan iktibar semasa mengerjakan ibadah puasa.Kesederhanaan,Menjaga & Memperbaiki disiplin diri,Kesabaran dan yang paling penting ialah menyedari konsep mensyukuri setiap nikmat yang dikurniakanNya mengikut hisab masing-masing.Bagi yang Kaya dan mampu ingatlah mereka yang miskin dan perlu dibantu.Jangan takut mengeluarkan zakat dan sedekah kerana Allah s.w.t telah menjanjikan ganjaranNya dan ingatlah didalam setiap hasil yang diusahakan terdapat hak orang lain yang perlu kita agihkan..bagi yang selalu ponteng puasa kerana malas nak puasa ingatlah mereka yang berlapar dan tidak mampu memiliki sehidangan makanan dan minuman..

Dibulan ini juga saya berdoa agar mereka yang belum bersyahadah dibukakan pintu hati olehNya menerima hidayah Islam.Islam itu suci..Islam agama yang menganjur perdamaian...Islam adalah Ad din iaitu The Way of Life..Bagi yang terlupa syahadah..bertaubatlah semoga dibulan Ramadhan Al Mubarak ini dibukakan pintu taubat seluas-luasnya bagi mereka yang tersesat dalam mencari jalan sebenar...

Akhir kata buat bloggers yang pernah disakiti secara fizikal,mental dan rohani diatas penulisan artikel-artikel,saya memohon kemaafan dan berdoa agar lembaran baru dapat dimulakan semula.Kepada rakan-rakan bulan Ramadhan teruskan training kerana ia pun riadah dan ibadah.Badan yang cergas akan melahirkan fighter yang cergas..
"Marilah menuju kejayaan..Marilah menuju Kejayaan"(Fahamilah maksud yang ingin disampaikan ketika muazin mengumandangkan Azan)

Sunday, August 8, 2010

Filem "The Legend Is Born Ip Man"



Bismillahirahmanirahim..

Ip Man lagi..tu jek filem yang hampir kepada permainan Buah Pukul selain Muay Thai dalam Ong Bak.Saya yang selalu berkempen tetapi oleh kerana tiada tiket free maka terbantut nak tonton filem di pawagam..Semalam adinda ketiga saya,Syafiq yang masak dengan minat saya bagi saya suprise dengan menghadiahkan DVD The Legend Is Born Ip Man.Pergh..suka bukan kepalang..sepatutnya saya punye turn jaga pusat kebajikan sebab adinda ke-4 saya,Omar semalam dari pagi g mancing kat Pulau Ketam..tapi oleh kerana dek syok dapat dvd lupa hasrat...

Jalan citernye menarik gak..menceritakan Ipman dihantar oleh ayahnya bersama saudara angkatnya untuk berguru dengan Chan Wah Shun(aliran ortodox Wing Chun a.k.a oldskool) Selepas kematian gurunya dia dibimbing oleh seniornya Ng Chung Sok.Selepas dia meningkat remaja dia berhijrah ke Hong Kong untuk melanjutkan pelajaran.Disana dia ditakdirkan bertemu dan berguru dengan Sifu Leung Bik yang berfahaman moden a.k.a newskool.Sifu Leung Bik adalah seguru Chan Wah Shun(Guru Ipman yang pertama) yang pernah berguru dengan bapanya iaitu GrandMaster Leung Jan.Leung Bik membawa fahaman yang berbeza dengan gurunya iaitu Leung Jan dan juga seniornya Chan Wah Shun.
Maka disinilah pelajaran yang berbeza diterima dan dipelajari oleh Ipman.Hasil dari kedua-dua aliran inilah yang membuatkan Ip Man berbeza dengan rakan-rakan segurunya yang lain..(perbezaan ketara ialah permainan kaki yang mana aliran oldskool bermain kaki rendah manakala newskool yang diajar oleh Leung Bik bebas bermain kaki tinggi dan lincah)

Nak citer bebanyak karang rugi lak tokey vcd dan dvd so jika sesapa berkesempatan belila dan tontonlah citer ni..pada pendapat saya koreografnya menarik dan realistik sebab koreograf hampir sama dengan buah pukul.

Saturday, August 7, 2010

Buah Pukul

Bismillahirahmanirahim..






Amacam ade persamaan??(mesti ade yang cakap eh..eh..sama lah..)Saja saya publish gambar-gambar ni agar yang baru nak mengenali terbuka minda.Ini baru sebahagian..Nak tahu lebih tentang Buah Pukul umumnya Lian Padukan khasnya gi lah cari gelanggang-gelanggang berhampiran anda.Cuba perhatikan gambar no.4 diatas pasti yang belajar tau..

Thursday, August 5, 2010

Seni Silat Warisan Negeri Johor

Bismillahirahmanirahim..

Jika tidak silap pada tahun 2009 Seni Silat Sendeng Malaysia diiktiraf sebagai warisan Negeri Johor dimana pengiktirafan itu disempurnakan oleh YAB Dato' Menteri Besar.
Tahniah kepada perguruan tersebut namun suka juga saya cadangkan kepada pembaca blog ini yang dari kalangan pembesar/pemimpin,pegawai kerajaan Negeri Johor mahupun dari Kementerian Kebudayaan bahawa Seni Silat seperti Sunting dan Lian Buah Pukul harus juga diberi pengiktirafan yang sama kerana keduanya yang tersebut berakar umbi bermula dari negeri Johor sebelum ia berkembang biak ke negeri lain.

Ia harus mencontohi negeri Perak yang menaungi perguruan Lintau dan Silat Seni Gayong ( Allahyarham Dato' Meor Abdul Rahman)dan Selangor umumnya menaungi Seni Silat Lincah ( Dato' Omar Din Mauju).Khususnya Baginda Sultan Ibrahim Ibni Almarhum Sultan Iskandar harus diangkat menjadi penaung aliran Lian Buah Pukul yang pernah dipelajari oleh nenda baginda yang juga penaung Lian Paduka iaitu Almarhum Sultan Ibrahim Ibni Sultan Abu Bakar.

Monday, August 2, 2010

Kawan Baru & Persembahan

Bismillahirahmanirahim..

Pada hari Jumaat(30/7/2010) yang lepas saya berpeluang menjalin ukhwah sesama saudara sepermainan di Gelanggang Kondo Casa Rina,Puncak Jalil.Walaupun ketibaan saya agak lewat kerana datang selepas menghadiri menyuarat bersama pelanggan.Tempatnya menarik tepi swimming pool(kata mereka yang tiba awal saya rugi kerana ada free show disitu yang berakhir jam 9.30malam..hehehe)Apa pun ucapan tahniah kepada Cikgu Faizal serta yang lain antaranya saudara Jalimi yang bertindak menjadi tuan rumah dengan menyediakan minuman.Alhamdulillah gelanggang sendiri tidak menumpang.Kali ni mereka pertama kali bertemu dengan Pengerusi LP Kuala Lumpur/Selangor,Cikgu Din Misai.Bagi mereka yang berminat tapi pada malam tu jadi pemerhati mereka diberikan pengenalan tentang apakah Buah Pukul? Bagaimana rupanya permainan Buah Pukul? Apa yang dimaksudkan Lian Padukan..bagaimana Lian Padukan boleh diandalkan dalam pertarungan jalanan..tercengang2 mereka apabila mendapat penerangan Cikgu Misai(seperti biasa bila bertanya kena ada yang berdiri model..maka saudara Salleh yang sudi...) Gelanggang ditutup pada jam 12.30tghmlm.Terdapat gambar kenangan diambil dan akan diuploadkan sedikit masa lagi..

Pada keesokkannya pula (Sabtu 31/7/2010)saya & Salleh membantu Cikgu Misai membuat persembahan dihadapan pengantin.Majlis resepsi anak saudara Cikgu Din Misai ini diadakan di D'Palma Hotel,Ampang berlangsung dengan penuh tradisional kotemparari dan sangat meriah.Akibat lambat,Tauke sulah bising dalam senyum..hehehe..apapun saya dan Salleh take it as a challenge.Presured & Challenge.Setelah rehearse bersama Cikgu Misai dan Imran selama 30 minit kami stop untuk solat Maghrib dan get ready tukar pakaian silat.Selepas solat lega skit..Cikgu Din Misai entertain tetamu..Apabila saat yang dinanti...Alhamdulillah semuanya berjalan lancar...hehe..gugup juga tapi cover..pengalaman yang amat bermakna yang pastinya jadi pengajaran yang amat bermakna bagi saya dan Salleh.