SAMBUTAN JUBLI BUAH PUKUL LIAN KE-118 TAHUN


(5hb Januari 1897-5hb Januari 2015)

Wednesday, April 21, 2010

Membentuk Disiplin Diri Melalui Buah Pukul ( Siri 2)

Didalam latihan buah pukul secara sedar atau tidak banyak membentuk keperibadian seseorang pelatih atau pengamal.Jika lurus pilihannya luruslah perjalanan hidupnya jika bengkok (bukan Bangkok,Thailand tau..)pilihannya maka hitamlah perjalanan hidupnya.Seumur hidup saya berkelana dan berguru belum pernah lagi saya ketemu seorang guru yang mengajar agar anak muridnya menjadi syaitannirrojim setelah mahir ilmu buah pukulnya..Memang tujuan mempelajari buah pukul untuk mahir bertumbuk,bertempur,berbeladiri, bergaduh namun tiada yang menganjurkan untuk menjadi pembuli, samseng, kaki pukul dan sebagainya.Mengikut sejarah kedatangan Buah pukul pun ia diperturunkan diwariskan kepada dua penjawat awam yang menegakkan keadilan,keselamatan dan keamanan.Selepas mereka pula buah pukul diwariskan kepada generasi ulamak/tokoh agama dan kaum kerabat yang terpilih.Terpilih disebabkan sahsiah diri pelatih atau pengamal yang boleh memegang amanah sebagai khalifah yang memakmurkan duniawi disamping tidak meninggalkan tuntutan akhirati bukan yang membawa bencana kepada orang lain menggunakan buah pukul.

Latihan awal yang keras dan lasak membina fizikal kita sebagai pelatih dan pengamal mantap. Tidak hanya itu latihan ini juga turut melatih mental kita menjadi tahan sakit.Dengan ini secara tidak langsung ia melatih diri kita dalam fizikal,mental dan semangat daya juang untuk tidak berputus asa dalam melayari kehidupan.Dalam setiap latihan buah pukul pastinya diri digandingkan dengan rakan bertarung atau 'sparing partner'.Sparing partner inilah yang selalunya agar kekal bersahabat dengan kita.
Akan erat tali silaturahim berbanding adik-beradik kandung yang lain..kenapa perkara ini berlaku ? Pada pendapat peribadi saya ia merupakan hasil dari latihan keras bersama.Masing-masing tahu dimana kelebihan dan kelemahan pasangan.Masing-masing kenal erti sakit tak terperi apabila pukul memukul berlaku..Walau redha' semasa latihan namun masing-masing cuba menjaga tahap kekuatan pukulan dan tendangan agar pasangan tidak terlalu mudarat dan tenat.Masing-masing saling bantu membantu agar keduanya saling tidak ketinggalan dalam memahami ilmu.Inilah perasaan yang ingin dikongsikan dicontohi.Bayangkanlah apabila silaturahim ini diteruskan dengan sahabat-sahabat lain di rumah,tempat kerja atau dimana sahaja.Disinilah aplikasi diluar buah pukul amat berguna menggunakan pendekatan yang diperolehi semasa mendalami buah pukul.Alangkah indah jika kita sebagai lelaki & sebagai ketua keluarga menggunakan intisari yang dipelajari untuk membina sebuah keluarga yang mantap sentiasa berfikiran positif dan berdaya saing dan tidak menggunakannya mendera anak isteri.

Dalam penyelesaian masalah pelatih diasuh dan dididik agar menghabiskan kerja sehingga selesai.Secara tidak langsung kita dididik untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi sehari-hari dengan pelbagai cara @ method dan tidak buntu dalam mencari jawapan.Sedarkah anda kita juga dilatih mental dan fizikal untuk membuat keputusan yang pantas dalam menyelesaikan tugas?? Nampak...latihan yang kita lalui selama ini sebenarnya mempunyai nilai yang tinggi dalam membentuk diri kita.

No comments: